Title: Tips dan Pengetahuan

Cara Membuat Dinding Semen Kuat dan Tanpa Retak

Hal yang penting untuk acian dan plasteran yang semua orang inginkan adalah yang awet dan tahan lama. Jadi, dengan ini SCG akan memberikan beberapa teknik yang hebat dari insinyur-insinyur dan ahli konstruksi kepada Anda dengan menghadirkan “10 Hal Yang Harus Dilakukan & 6 Hal Yang Tidak Boleh Dilakukan”.  

1.    Merendam Batu Bata Di Dalam Air, 1 Jam Sebelum Penggunaan
Sering kita lihat bahwa pekerja konstruksi biasanya merendam batu bata di dalam tangki air, atau menggunakan selang air untuk membasahi batu bata. Ngomong-ngomong, sebelum memulai pekerjaan, diharuskan untuk membasahi permukaan hingga menjadi lembab terlebih dahulu.


2.    Perlu Membuat Garis Pedoman Pemasangan
Garis pedoman dalam pemasangan adalah untuk membuat pengikat diantara lapisan batu bata, dengan tujuan untuk menguatkan tembok. Ada banyak cara untuk membuat pedoman pemasangannya, tapi pada umumnya yang digunakan adalah bentuk “setengah batu bata”. Apapun bentuk pemasangannya, biasanya alasan utamanya tetap sama, yaitu untuk membuat tembok menjadi kuat.


3.    Buatlah Ketebalan Pemasangan Kurang Dari 1.5 cm
Dalam penggunaan batu bata atau bata blok, ketebalan lapisan pemasangan semen tidak boleh melebihi 1.5 cm dikarenakan akan menggunakan terlalu banyak semen, bahkan semen akan jatuh lebih banyak daripada yang dibutuhkan saat mengering (proses jatuh yang normal dan tidak berbahaya), dan juga cenderung membuat dinding menjadi tidak lurus. Terkecuali pada saat kita menggunakan mortar tertentu untuk beton ringan yang memiliki penguat daya rekat, formasinya biasanya mencapai 2-3 mm.


4.    Membuat Kolom Dan Palang Balok
Setiap kolom dan palang balok harus memiliki lebar 2.5 meter dan tinggi 1.5 meter karena ini berfungsi untuk meratakan berat dinding bata dan membantu menghindari dindingnya untuk terjatuh. Lebar kolom dan lebar palang balok tidak boleh kurang dari 15 cm dan ketebalannya harus sama dengan ketebalan batu bata. Strukturnya harus diperkuat sebelum mengecor untuk memperkuat dinding juga.


5.    Membuat Kolom Di Pintu Dan Jendela
Semua lubang bor harus memiliki kolom dan palang balok yang dikelilingi oleh bingkai, untuk membantu membingkai pintu atau jendela, yang akan selalu bergerak masuk dan keluar. Hal ini juga akan membantu untuk meratakan kekuatan yang dibebankan ke dinding bata. Jangan lupa untuk menempelkan kawat baja pada kusen untuk membantu penyebaran beban ke lantai dengan plesteran.

6.    Membuat Kolom Di Sudut Dinding
Seperti tiang yang disisipkan di antara dinding, kolom akan berfungsi sebagai bingkai untuk pemasangan dinding. Kita tidak boleh memiliki sudut dinding tanpa pilar bata, jika tidak batu bata akan berbaris tidak teratur dan tidak bisa untuk menahan beban. Hal ini akan berpengaruh terhadap kekuatan dinding dalam jangka panjang.


7.    Memasang Rangka Baja
Dinding bata yang kuat harus memiliki sesuatu untuk menahan lantai dengan pilar batu bata, itulah alasan mengapa kita harus menyambungkan kawat berdiameter 6mm ke dalam pilar beton. Buatlah panjang minimal 40 cm untuk menjaga dinding bata kuat agar tidak jatuh ke bawah.


8.    Basahi Batu Bata Sebelum Memulai Plesteran
Setelah pembentukan selesai, diamkan beberapa saat sebelum memulai plesteran. Kemudian, satu hari sebelum plesteran, kita harus mebasahi dinding, kemudian sekali lagi di pagi hari pada tanggal plesteran. Hal ini untuk mencegah air menyerap yang dapat menyebabkan dinding retak nantinya.


9.    Gunakan Mixer Untuk Mencampur Mortar Untuk Plesteran
Walaupun cara tradisional juga bisa digunakan untuk mencampur mortar, namun kita bisa mendapatkan hasil mortar yang lebih baik saat menggunakan mixer dimana hal ini lebih efisien untuk dilakukan daripada menggunakan cara tradisional.

10.    Tetap Basahi Dinding Untuk Menjaga Plesteran Tetap Baik
Karena air adalah kunci untuk mengembangkan kekuatan semen, maka, untuk memberi air yang cukup pada semen, pengairan harus dilakukan setelah melakukan plesteran, setidaknya satu hari sekali hingga 3-7 hari. Airnya bisa saja mengotori area lainnya, tapi proses ini tidak boleh tidak dilakukan. Langkah pengairan ini akan membantu menghindari retak yang berpengaruh pada kekuatan dinding.

6 Hal yang Tidak Boleh Dilakukan


 

1.    Jangan Memaksa Proses Pemasangan Untuk Selesai Dalam Satu Hari
Pemasangan batu bata adalah pekerjaan yang mempengaruhi kekuatan dinding. Meskipun hal itu bisa dilakukan dalam satu hari, tapi mortar yang kita gunakan untuk pemasangan butuh waktu untuk mengatur dan mengembangkan kekuatan. Bahkan air dari mortar akan menguap, meskipun hanya beberapa milimeter, tetapi dapat mengakibatkan retak juga. Jadi, kita harus merencanakan untuk membangun dinding dan memberikan waktu untuk kolom cor dan palang balok pada ketinggian tertentu. Bisa juga diberi jarak menyentuh balok, agar semen dapat mengisi ruang sebelum lapisan terakhir pada proses pemasangan bata.
Ketika kita lanjutkan pemasangan ke beberapa titik, diharuskan untuk menempatkan balok dan tiang untuk membantu menopang berat batu bata. Sebelum melanjutkan ke atas, kita harus membuat beberapa ruang untuk semen mengisi dalam 3-4 hari.


2.Jangan Melakukan Pemasangan Batu Bata Terlalu Dekat Dengan Beton Dilapisan Berikutnya
Pemasangan batu bata yang menyentuh beton. Tekanan di atas dinding dapat menyebabkan retakan di dinding.


3.Jangan Memasang Batu Bata Di Atas Lantai Beton Atau Lantai Tanpa Adanya Palang Balok
Alasannya adalah lantai beton bisa saja tidak cukup kuat untuk menopang berat dinding yang dapat menyebabkan lekukan pada lantai.
Terlebih lagi, masalah serius yang disebabkan yaitu dinding yang terlalu berat bisa saja merusak lantai. Insinyur harus merancang dinding bata diatas struktur palang dengan diperkuat baja dan campuran beton untuk menambah berat dengan benar.


4.Jangan Melakukan Plesteran Terlalu Cepat
Plester merupakan pekerjaan yang membutuhkan ketelitian tinggi, sehingga hal ini memerlukan konsentrasi yang tinggi dan tidak bisa dilakukan dengan buru buru agar cepat  selesai. Langkah ini seperti menyesuaikan tekstur dan menyiapkan langkah berikutnya. Hal ini dikarenakan tidak ada seorang pun yang menginginkan dindingnya kasar.


5.Jangan Memplester Terlalu Tebal
Meskipun lapisan plaster adalah lapisan yang melapisi dinding agar indah dipandang, namun lapisan ini tidak boleh terlalu tebal. Hal ini akan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk kering, membuat pekerjaan tertunda dan menimbulkan masalah berat.
Jika memang dibutuhkan, seperti menyesuaikan area yang tidak rata, akan lebih baik mengisi semen hanya di area tersebut, dan biarkan semennya mengeras sebelum melanjutkan memlester semua area.


6.Jangan Memilih Bahan Hanya Berdasarkan Harga
Gunakanlah bahan bangunan untuk bagian dari rumah atau bangunan yang membutuhkan masa pakai yang tahan lama. Namun perihal harga dapat membuat orang memilih bahan yang murah dan berfokus hanya pada dekorasi saja. Terkadang, bahan yang murah memiliki kualitas yang jelek pula, dan hal ini tentu saja berpotensi tinggi untuk menimbulkan masalah pada konstruksi bangunan dan menimbulkan biaya perbaikan yang tinggi di masa depan. Jadi, bahan bangunan seperti semen sangatlah penting, kinerja yang handal dan standar kualitas haruslah diperhatikan.

เรื่อง: SCG Experience

3 วัสดุปูพื้นภายนอก เนรมิตพื้นที่รอบบ้านให้สวยในสไตล์ตะวันตก

วัสดุปูพื้นภายนอก ที่จะมาช่วยสร้างสรรค์พื้นหน้าบ้าน ทางเดินรอบบ้าน ลานจอดรถ พื้นทางเดินในสวน หรือแม้กระทั่งสวนเล็กๆ หลังบ้าน ให้ได้บรรยากาศสวยงามสุดคลาสสิก เสมือนอยู่ในดินแดนของประเทศแถบตะวันตก  

       สำหรับใครที่ชื่นชอบหรือหลงใหลในบรรยากาศอันสวยงามของถนนหนทางหรือพื้นทางเดินที่สุดแสนจะคลาสสิกในประเทศแถบตะวันตก อย่าง อิตาลี สเปน อังกฤษ หรือฝรั่งเศส จนเก็บมาเป็นสไตล์ในฝันแล้วล่ะก็ เรามี 3 วัสดุปูพื้นภายนอก ที่จะมาเนรมิตพื้นทางเดินรอบบ้าน ลานจอดรถ พื้นทางเดินในสวน หรือแม้กระทั่งสวนหย่อมเล็กๆ หลังบ้าน ให้สวย โดดเด่น เสมือนได้อยู่ท่ามกลางประเทศในแถบยุโรปกันเลยทีเดียว ไม่ว่าจะเป็น Stamp Pave, Carpet Stone และ Stamp Concrete

       1. สร้างพื้นทางเดินมิติใหม่ด้วยเสน่ห์จากลายหิน กับ Stamp Pave กระเบื้องปูพื้นที่มีรูปทรงและเส้นสายของลายแผ่นหินที่แตกออกอย่างเป็นธรรมชาติ มีหลากหลายสีสันและลวดลายให้เลือกใช้ มาพร้อมกับความแข็งแรง ทนทาน ชั้นสีผสมอยู่ในเนื้อคอนกรีต ทำให้สีไม่หลุดล่อน และทำความสะอาดง่ายเพราะผ่านการเคลือบผิวหน้าด้วยน้ำยาเคลือบเงาผิวคอนกรีตโดยเฉพาะจากโรงงาน เหมาะสำหรับปูพื้นทางเดินในสวน ลานจอดรถ และพื้นที่อเนกประสงค์รอบๆ บ้าน ให้บรรยากาศในสไตล์ที่ไม่เคยตกยุค

ภาพ: Stamp Pave ลาย London ผิวหน้าเสมือนหินธรรมชาติที่ได้รับแรงบันดาลใจมาจากความสวยงามของท้องถนนในแถบยุโรป 

ภาพ: จากพื้นทางเดินอันแสนโรแมนติกในอิตาลี ถูกถ่ายทอดลวดลายลงบน Stamp Pave ลาย Como และ Naple จนเกิดเป็นเส้นสายที่สงบและผ่อนคลาย

ภาพ: ให้ความรู้สึกคลาสสิกและเพิ่มมิติให้กับพื้นทางเดิน ด้วยกระเบื้องปูพื้น Stamp Pave ลาย Milano ผิวสัมผัสของกระเบื้องเสมือนลายหินที่แตกออกอย่างเป็นธรรมชาติ ให้ความรู้สึกคล้ายเดินเล่นอยู่ในสวนต่างประเทศ 

ภาพ: Stamp Pave ลาย Tuscany ด้วยกระเบื้องทรงกึ่งวงกลมที่มีรายละเอียดของลายหินที่ก่อให้เกิดลวดลายต่อเนื่องและลงตัว สามารถนำมาจัดวางสลับสีสันให้เกิดเป็นแพทเทิร์นที่แปลกตาและน่าหลงใหล 

ภาพ: แบ่งสัดส่วนการจัดวางกระเบื้องปูพื้น Stamp Pave ลาย Florence ให้เป็นเส้นทางตามการก้าวเดิน พื้นที่ด้านข้างโรยหินกรวดสีขาวและดำขนานไปกับทางเดินยาว เพิ่มลูกเล่นน่ารักๆ ให้กับสวนได้อย่างไม่ซ้ำใคร

ภาพ: ผสมผสานความคลาสสิกและความรู้สึกอ่อนหวานโรแมนติกไปด้วยกันอย่างลงตัว ด้วยรูปทรงและเส้นสายของกระเบื้องปูพื้น Stamp Pave ลาย Zofia

       2. หรูหรา ลงตัว ในแบบคลาสสิก ด้วย Carpet Stone กระเบื้องปูพื้นที่นำรูปทรงเรขาคณิตมาจัดวางอย่างลงตัว โดยมีตาข่ายช่วยยึดอยู่ด้านหลัง เพื่อเรียงร้อยก้อนคอนกรีตให้เป็นรูปทรงต่างๆ อย่างเช่น ทรงพัด รูปทรงที่โค้งเว้า ช่วยเพิ่มความหรูหราและโอ่โถงให้กับพื้นที่ได้มากยิ่งขึ้น หรือจะเป็นทรงโค้งแบบครึ่งวงกลม เมื่อนำมาประกบกันก็จะได้วงกลมที่สมบูรณ์ เพิ่มความโดดเด่นให้กับพื้นที่ แต่หากชอบความเป็นธรรมชาติ อาจเลือกรูปทรงอิสระ อย่างรุ่น Natutal ที่ให้ความคลาสสิกและสวยงาม เสมือนเดินอยู่ท่ามกลางธรรมชาติ Carpet Stone สามารถปูพื้นทางเดินในสวน ลานจอดรถ และพื้นที่อเนกประสงค์ต่างๆ เพื่อให้ได้บรรยากาศของความคลาสสิกและสวยงามได้ตามต้องการ 

B.jpg